CARI PTK DISINI

Memuat...

Minggu, 23 Oktober 2011

PENILAIAN KARYA TULIS ILMIAH

Karya Tulis Ilmiah (KTI) terbagi dalam dua besaran, yaitu KTI hasil Penelitian dan KTI Non Penelitian. Untuk menilai karya tulis ilmiah hasil KTI yang dibuat oleh guru maupun non penelitian, PTK merupakan KTI Penelitian. Suhardjono dkk (2009) menyusun rambu-rambu penilaian KTI dan kriteria-kriteria penilaian KTI sebagai berikut.

Perhatikan identitas guru yang akan dinilai karya pengembangan profesinya

Ü Tentukan jenis karya pengembangan profesi yang diusulkan

Lakukan langkah penilaian KTI sebagai berikut ini

1. Baca secara teliti KTI yang dinilai

2. Tentukan dengan tepat jenis KTI

3. Bila KTI tersebut merupakan pengajuan kembali (apelan), atau yang pernah ditolak, baca dengan cermat isi surat penolakan terdahulu, dan pahami apa yang disarankan dalam surat tersebut. Bila tidak ada surat terdahulu, tanyakan kepada sekretariat.

4. Baca dengan cermat dan teliti KTI dengan memastikan kesesuaiannya dengan persyaratan yang ditentukan (APIK), kesesuaian kerangka isi, kelengkapan pengesahan dan persyaratan serta bukti fisik lain

5. Bila telah MEMENUHI SYARAT berikan nilai sesuai dengan yang ditetapkan (lihat tabel besaran angka kredit KTI)

6. Bila tidak memenuhi syarat TETAPKAN ALASAN PENOLAKAN DAN SARAN sesuai dengan nomor kode alasan penolakan

7. Tuliskan nomor kode alasan penolakan dalam format penilaian untuk dapat diproses selanjutnya.


Macam KTI Kegiatan Pengembangan Profesi Guru Dan Alasan Penolakan

1. KTI YANG TIDAK ASLI

No

Hal yang terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH

Alasan penolakan dan saran

1.1

Pada KARYA TULIS ILMIAH terdapat indikasi yang menunjukkan bahwa KARYA TULIS ILMIAH tersebut tidak asli, seperti data yang tidak konsisten, lokasi, nama sekolah, dan data yang dipalsukan, lampiran yang tidak sesuai, dan lain-lain.

(Penilai harus menuliskan / menandai hal-hal yang diduga tidak asli pada KARYA TULIS ILMIAH yang dinilainya)

Terdapat indikasi yang menunjukkan KARYA TULIS ILMIAH ini diragukan keasliannya, yaitu adanya berbagai data yang tidak konsisten

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, karya sendiri, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

1.2

Pada KARYA TULIS ILMIAH terdapat indikasi yang menunjukkan kejanggalan misalnya :

Dalam satu tahun, seorang pengawas sekolah mengajukan lebih dari dua buah KARYA TULIS ILMIAH hasil penelitian.

(Catatan : Apabila setiap semester dilakukan satu penelitian, maka dalam setahun, dihasilkan maksimal dua KARYA TULIS ILMIAH hasil penelitian)

Terdapat indikasi yang menunjukkan KARYA TULIS ILMIAH ini diragukan keasliannya, karena banyaknya laporan hasil penelitian dalam kurun waktu yang tersedia, tampak kurang wajar.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, karya sendiri, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

1.3

Pada karya tulis ilmiah terdapat indikasi yang menunjukkan kejanggalan misalnya :

Beberapa karya tulis ilmiah dari pengawas sekolah yang sama, sangat berbeda kualitasnya.

Misalnya satu KARYA TULIS ILMIAH berkualitas setara tesis, sedang KARYA TULIS ILMIAH lain yang, mempunyai kualitas yang sangat jauh berbeda.

Tidak wajar apabila kualitas KARYA TULIS ILMIAH dari pengawas sekolah yang sama, mempunyai mutu yang sangat jauh berbeda.

Terdapat indikasi yang menunjukkan KARYA TULIS ILMIAH ini diragukan keasliannya, yaitu adanya perbedaan mutu KARYA TULIS ILMIAH yang mencolok di antara karya-karya yang dibuat oleh seorang pengawas sekolah yang sama

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, karya sendiri, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

1.4

Pada KARYA TULIS ILMIAH terdapat indikasi yang menunjukkan kejanggalan misalnya :

KARYA TULIS ILMIAH yang dinyatakan dibuat dalam waktu yang berbeda (misalnya tahun-tahun yang berbeda) mempunyai kesamaan mencolok satu dengan yang lain.

Kesamaan itu misalnya tampak pada kata pengantar, tanggal pengesahan, tanggal pembuatan, foto pelaksanaan yang sama, dan data lain yang menunjukkan ketidakwajaran.

Terdapat indikasi yang menunjukkan KARYA TULIS ILMIAH ini diragukan keasliannya, yaitu terdapat banyak kesamaan mencolok di antara KARYA TULIS ILMIAH yang dinyatakan dibuat pada waktu yang berbeda.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, karya sendiri, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

1.5

KARYA TULIS ILMIAH yang diajukan sangat mirip skipsi, tesis atau desertasi (yang sangat mungkin karya orang lain, atau karya yang bersangkutan)

Hal ini tampak dari sajian isi, format kelengkapan kepustakaan, kedalaman teori dan terutama permasalahan penelitiannya.

Terdapat indikasi yang menunjukkan KARYA TULIS ILMIAH ini diragukan keasliannya, yaitu adanya kemiripan yang sangat mencolok dengan skripsi, tesis atau desertasi (yang sangat mungkin karya orang lain)

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, karya sendiri, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain

1.6

KARYA TULIS ILMIAH yang diajukan adalah skripsi, tesis atau disertasi dari yang bersangkutan

Terdapat indikasi yang menunjukkan KARYA TULIS ILMIAH adlah skripsi atau tesis dari yang bersangkutan.

Skripsi atau tesis sudah dinilai dan memperoleh angka kredit dalam proses belajar mengajar (PBM), sehingga tidak dapat dinilai dalam kegiatan pengembangan profesi.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, karya sendiri, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

1.7

Beberapa KARYA TULIS ILMIAH (yang umumnya berasal dari daerah yang sama) sangat mirip.

Kemiripan yang mencolok tersebut tampak pada pengantar, abstrak, teori, daftar pustaka, yang tertulis sama baik bentuk dan ukuran huruf, kata-demi-kata, kalimat dan lain-lain.

Fakta di lapangan menunjukkan adanya biro jasa yang bersedia “membuatkan” KARYA TULIS ILMIAH bagi para guru.

Terdapat indikasi yang menunjukkan KARYA TULIS ILMIAH ini diragukan keasliannya yaitu adanya berbagai kesamaan mencolok dengan KTI-KTI yang dibuat oleh guru yang lain dari daerah yang sama.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, karya sendiri, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.


2. PENELITIAN

2.1. Umum

No

Hal terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH

Alasan penolakan dan saran

2.1.1

Isi KARYA TULIS ILMIAH berupa laporan penelitian di luar bidang pendidikan/ pembelajaran.

Lebih merupakan penelitian bidang studi atau penelitian isi bahan pelajarannya.

Contoh judul:

1. Pengaruh jumlah faktor air semen pada kekuatan tekan beton.

2. Analisis kesalahan siswa dalam mengubah kalimat aktiff menjadi kalimat pasif

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan hasil penelitian, namun Penelitian yang dilakukan lebih berfokus pada peneilian keilmuan di bidang studi tertentu dan tidak terkait dengan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam kegiatan pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

2.1.2

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan berupa laporan penelitian, namun latar belakang masalah tidak jelas sehingga tidak dapat menunjukkan pentingnya hal yang dibahas dan hubungan masalah tersebut dengan upayanya untuk mengembangkan profesinya sebagai pengawas sekolah (misalnya tidak ada fakta spesifik yang berkaitan dengan masalah di sekolah atau kelasnya)

KARYA TULIS ILMIAH berupa laporan hasil penelitian namun latar belakang masalah tidak jelas sehingga tidak dapat menunjukkan pentingnya hal yang dibahas

Latar belakang masalah penelitian harus dapat menunjukkan pentingnya hal yang dibahas dan hubungan masalah tersebut dengan upaya pengawas sekolah dalam mengembangkan profesinya

Latar belakang masalah juga harus didukung oleh fakta spesifik yang berkaitan dengan masalah yang nyata terjadi di sekolah atau kelasnya.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah. Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

2.1.3

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan berupa laporan penelitian, namun rumusan masalah tidak jelas sehingga kurang dapat diketahui apa sebenarnya yang akan diungkapkan pada KARYA TULIS ILMIAHnya

KARYA TULIS ILMIAH berupa laporan hasil penelitian namun rumusan masalah tidak jelas sehingga kurang dapat diketahui apa sebenarnya yang akan diungkapkan pada KARYA TULIS ILMIAHnya

Rumusan masalah harus benar-benar dapat menunjukkan variabel-variabel apa saja, dan bagaimana hubungan antar variablel tersebut yang akan dikaji dalam penelitian.

Rumusan masalah hendaknya mampu memberikan gambaran yang jelas apa sebenarnya yang akan dikaji pada penelitian tersebut.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah. Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

2.1.4

KARYA TULIS ILMIAH berupa laporan penelitian, namun (a) kebenarannya tidak terdukung oleh kebenaran teori, kebenaran fakta dan kebenaran analisisnya, atau (b) metode penelitian, sampling, data, analisis hasil yang tidak / kurang benar.

KARYA TULIS ILMIAH berupa laporan hasil penelitian menunjukkan (a) kebenarannya tidak terdukung oleh kebenaran teori, kebenaran fakta dan kebenaran analisisnya, dan atau (b) metode penelitian, sampling, data, analisis hasil yang tidak / kurang benar.

Kajian teori atau kajian hasil-hasil penelitian terdahulu hendaknya sesuai dengan variabel-variabel penelitian.

Metode penelitian, sampling dan analisis hasil harus dapat mendukung ketercapaian hasil penelitian.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.

Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.


2.2. PTK

No

Hal terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH

Alasan penolakan dan saran

2.2.1

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai Laporan PTK namun tidak jelas apa, bagaimana dan mengapa kegiatan tindakan yang dilakukan, juga tidak jelas bagaimana peran hasil evaluasi dan refleksi pada penentuan siklus-siklus berikutnya.

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan PTK, namun : tidak jelas apa, bagaimana dan mengapa kegiatan tindakan yang dilakukan, juga tidak jelas bagaimana peran hasil evaluasi dan refleksi pada penentuan siklus-siklus berikutnya.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, misalnya berupa laporan penelitian tindakan, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, dan karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian tindakan maka sistematikanya paling tidak memuat:

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah dan Cara Pemecahan Masalah melalui rencana tindakan yang akan dilakukan, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka tentang apa, bagaimana dan mengapa kegiatan tindakan yang dilakukan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur penelitian; (Bab IV) Hasil penelitian berisi tindakan tiap siklus,data lengkap tiap siklus,perubahan pada siswa, pengawas sekolah dan klas, bahasan seluruh siklus ; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, terutama lembar pengamatan, b) contoh-contoh hasil kerja dalam pengisian/ pengerjaan instrumen baik oleh pengawas sekolah maupun siswa, (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti foto-foto kegiatan, daftar hadir, cacatan harian dalam pelaksanaan PTK, surat ijin, dan lain-lain.

2.2.2

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan penelitian tindakan kelas (PTK) yang dilakukan oleh pengawas tanpa kolaborasi dengan guru

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan PTK, namun pengawas sekolah melakukannya tanpa beekerjasama dengan guru. Atau TIDAK mencantumkan nama guru yang bekerjasama dalam melakukan PTKnya.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, misalnya berupa laporan penelitian tindakan sekolah, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, dan karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian tindakan sekolah maka sistematikanya paling tidak memuat:

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah dan Cara Pemecahan Masalah melalui rencana tindakan yang akan dilakukan, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka tentang apa, bagaimana dan mengapa kegiatan tindakan yang dilakukan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur penelitian; (Bab IV) Hasil penelitian berisi tindakan tiap siklus,data lengkap tiap siklus,perubahan pada siswa, pengawas sekolah dan klas, bahasan seluruh siklus ; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, terutama lembar pengamatan, b) contoh-contoh hasil kerja dalam pengisian/ pengerjaan instrumen baik oleh pengawas sekolah maupun siswa, (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti foto-foto kegiatan, daftar hadir, cacatan harian dalam pelaksanaan PTK, surat ijin, dan lain-lain.

2.2.3

KARYA TULIS ILMIAH yang diajukan berupa penelitian tindakan kelas (PTK) namun belum mengikuti kaidah penelitian tindakan

a. metode penelitian belum mengemukakan tahapan dan tindakan tiap siklus dan indikator keberhasilannya

b. pada laporan hasil dan pembahasan belum melaporkan data lengkap tiap siklus, perubahan yang terjadi pada guru, kepala sekolah atau tenaga kependidikan lain

c. lampiran belum lengkap (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian terutama lembar pengamatan, test (b) contoh hasil kerja siswa dalam pengisian instrumen pelaksanaan oleh siswa dan pengawas sekolah , dokumen pelaksanaan seperti foto kegiatan, daftar hadir dan lainnya

KARYA TULIS ILMIAH yang diajukan berupa penelitian tindakan kelas, namun (a) metode penelitian belum mengemukakan tahapan dan tindakan tiap siklus dan indikator keberhasilannya, (b) pada laporan hasil dan pembahasan belum melaporkan data lengkap tiap siklus, perubahan yang terjadi pada siswa, pengawas sekolah atau kelas serta bahasan terhadap keseluruhan hasil penelitian dan (c) lampiran belum lengkap

Disarankan memperbaiki laporan PTK tersebut. Isi laporan penelitian tindakan kelas paling tidak memuat:

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah dan Cara Pemecahan Masalah melalui rencana tindakan yang akan dilakukan, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka tentang apa, bagaimana dan mengapa kegiatan tindakan yang dilakukan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur penelitian; (Bab IV) Hasil penelitian berisi tindakan tiap siklus,data lengkap tiap siklus,perubahan pada siswa, pengawas sekolah dan klas, bahasan seluruh siklus ; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, terutama lembar pengamatan, b) contoh-contoh hasil kerja dalam pengisian/ pengerjaan instrumen baik oleh pengawas sekolah maupun siswa, (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti foto-foto kegiatan, daftar hadir, cacatan harian dalam pelaksanaan PTK, surat ijin, dan lain-lain.

2.3. Artikel Ilmiah yang Dimuat di Jurnal

No

Hal terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH

Alasan penolakan dan saran

2.3.1

Karya Tulis Ilmiah yang dinyatakan sebagai artikel yang dimuat di jurnal ilmiah.

Namun jurnal ilmiah tersebut kurang memenuhi syarat dalam persyaratan karena jumlah peredaran yang terbatas.

Karya Tulis Ilmiah yang dinyatakan sebagai artikel yang dimuat di jurnal ilmiah. Namun jurnal ilmiah tersebut kurang memenuhi syarat sebagai jurnal yang terakreditasi, atau kurang memadai sebagai jurnal ilmiah.

Bila dimaksudkan sebagai artikel yang dimuat pada jurnal ilmiah disarankan dapat dimuat melalui jurnal ilmiah yang telah terakreditasi.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, misalnya berupa laporan penelitian tindakan kelas, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, dan karya terjemahan.

2.3.2

Karya Tulis Ilmiah yang dinyatakan sebagai artikel yang dimuat di jurnal ilmiah.

Namun artikel tersebut BELUM DIMUAT dalam jurnal ilmiah

Karya Tulis Ilmiah yang dinyatakan sebagai artikel yang dimuat di jurnal ilmiah. Namun jurnal tidak menyertakan jurnal yang memuat artikel tersebut.

Disarankan untuk menyertakan jurnal yang memuat artikel tersebut.

2.4. Penelitian Eksperimen

No

Hal terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH

Alasan penolakan dan saran

2.4.1

KARYA TULIS ILMIAH yang diajukan berupa penelitian eksperimen, namun tidak mengikuti kaidah penelitian eksperimen.

KARYA TULIS ILMIAH yang diajukan berupa penelitian eksperimen, belum dapat diterima karena tidak mengikuti kaidah penulisan laporan penelitian eksperimen.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, misalnya berupa laporan penelitian tindakan kelas, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, dan karya terjemahan.

Bila, penelitian eskperimen minimal mengandung unsur-unsur sebagai berikut :

1. bab I pendahuluan berisi masalah aktual yang berkaitan dengan topik penelitiannya

2. bab II kajian permasalahan mengetengahkan dasar-dasar teori tentang variabel yang dipermasalahkan dan treatment serta dasar hipotesisnya

3. bab III mengetengahkan metode penelitian, penentuan kelompok eksperimen, waktu dan cara pelaksanaan eksperimen, unsur-unsur yang diamati selama percobaan, alat, cara dan aspek yang diamati/diukur dan teknik analisis datanya

4. bab IV mengemukakan hasil penelitian dan pembahasan. Bab ini merupakan inti laporan agar disusun secermat dan selengkapnya

5. bab V mengemukakan kesimpulan dan saran yang didasarkan pada bab-bab sebelumnya

Sebagai tambahan laporan penelitian eksperimen harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh-contoh hasil kerja dalam pengisian/ pengerjaan instrumen baik oleh pengawas sekolah maupun siswa, (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

2.5. Penelitian Pembandingan

No

Hal terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH

Alasan penolakan dan saran

2.5.1

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai Laporan Penelitian Pembandingan namun tidak tampak kegiatan nyata apa yang telah dilakukan pengawas sekolah dalam kegiatan pengembangan profesi atau bahasan hanya sebatas membanding-kan variabel yang telah jelas jawabannya

Contoh :

1. Adakah perbedaan antara siswa laki-laki dan perempuan

2. Adakah perbedaan prestasi belajar antara kelompok siswa dari keluarga mampu dan keluarga kurang mampu

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan penelitian perbandingan tetapi, (a) tidak jelas kegiatan nyata apa yang telah dilakukan pengawas sekolah dalam kegiatan penelitian pembandingan tersebut dalam kaitanya kegiatan pengembangan profesi. (b) bahasan hanya sebatas membandingkan variabel yang telah jelas jawabannya dan tidak berkaitan dengan tindakan professional pengawas sekolah dalam peningkatan profesinya.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah.Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian pembandingan, maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian; (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian yang menjelaskan tentang prosedur pelaksanaan penelitian pembandingan, yang terdiri dari : Populasi, Sampling, Metode Pembandingan, Analisis data, dan lain-lain; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

2.6. Penelitian Deskriptif

No

Hal terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH

Alasan penolakan dan saran

2.6.1

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan penelitian deskriptif, namun (a) tidak jelas kegiatan nyata apa yang telah dilakukan pengawas sekolah dalam kegiatan pengembangan profesinya, atau (b)bahasan hanya sebatas mendeskripsikan data tentang siswanya dalam kaitannya dengan sesuatu keadaan

Contoh:

1. Gambaran penegakan disiplin di SMU Cendekia

2. Latar belakang siswa SD karanganyar

3. Minat siswa SMP dalam bidang kesenian di kota Medan

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan penelitian deskriptif, namun : (a) tidak jelas kegiatan nyata apa yang telah dilakukan pengawas sekolah dalam kegiatan pengembangan profesinya, (b) bahasan hanya sebatas mendeskripsikan data tentang siswanya dalam kaitannya dengan sesuatu keadaan.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah. Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila berupa penelitian deskriptif, paling tidak memuat :

Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian;

(Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan;

(Bab III) Metode Penelitian Deskriptif yang digunakan; Populasi dan Sampel

(Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian;

dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.

Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

2.7. Penelitian Korelasi/Hubungan/Pengaruh

No

Hal terdapat pada KARYA TULIS ILMIAH .

Alasan penolakan dan saran

2.7.1

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai Laporan Penelitian Korelasi namun tidak jelas kegiatan nyata apa yang telah dilakukan pengawas sekolah dalam kegiatan pengembangan profesi, atau bahasan hanya sebatas mengkorelasikan variabel yang telah jelas jawabannya

Contoh :

Korelasi antara motivasi dan hasil belajar

Korelasi antara panjang tungkai dan prestasi lari

Catatan : Penelitian korelasi masih dapat disetujui bila dilakukan oleh kepala sekolah yang menggunakan pengawas sekolah sebagai populasi.

KARYA TULIS ILMIAH dinyatakan sebagai laporan penelitian korelasi, tetapi, (a) tidak jelas kegiatan nyata apa yang telah dilakukan pengawas sekolah dalam kegiatan pengembangan profesi, (b) bahasan hanya sebatas mengkorelasikan variabel-variabel yang telah jelas jawabannya, dan tidak berkaitan dengan tindakan professional pengawas sekolah dalam peningkatan profesinya.

Disarankan untuk membuat KARYA TULIS ILMIAH baru, dalam bidang pendidikan yang berfokus pada laporan kegiatan nyata yang bersangkutan dalam pengembangan profesinya sebagai pengawas sekolah. Misalnya berupa laporan penelitian, atau tinjauan ilmiah, prasaran ilmiah, karya ilmiah populer, diktat, buku pelajaran, atau karya terjemahan.

Bila KARYA TULIS ILMIAH tersebut berupa laporan penelitian korelasi maka sistematikanya paling tidak memuat

(Bab I) Pendahuluan yang menjelaskan tentang Latar Belakang Masalah, Perumusan Masalah, Tujuan dan Kemanfaatan Hasil Penelitian yang harus dapat dijelaskan manfaat penelitian korelasi tersebut dengan tujuan pengembangan profesi pengawas sekolah dan proses belajar mengajarnya.. (Bab II) Kajian / Tinjauan Pustaka yang berisi uraian tentang kajian teori dan pustaka dari hal yang dipermasalahkan; (Bab III) Metode Penelitian Korelasi yang menjelaskan tentang prosedur dan peran nyata pengawas sekolah pelaksanaan penelitian; (Bab IV) Hasil dan Analisis hasil penelitian harus sesuai dengan variable yang dikorelasikan terkait dengan peran nyata pengawas sekolah dalam penelitian tersebut; dan (Bab V) Simpulan dan Saran-Saran.Laporan penelitian harus pula melampirkan (a) semua instrumen yang digunakan dalam penelitian, b) contoh isian instrumen (c) dokumen pelaksanaan penelitian yang lain seperti misalnya, analisis perhitungan, surat ijin, foto-foto kegiatan, daftar hadir, dan lain-lain.

0 komentar:

Poskan Komentar